8:06 PM

Poster Profil

1:04 AM

Foto Bunga krisan




12:57 AM

Proses Tanam Dan Packing





12:39 AM

deskrepsi Bunga


Memandang bunga krisan atau seruni yang sedang mekar memang memanjakan mata. Tah salah jika bangsa di Eropa menyebutnya Chrysanthemum, bahasa Yunani yang berarti kuning megah. Bahkan bangsa Jepang mengangkat bunga ini sebagai bunga nasional.

Bunga yang diduga berasal dari pegunungan Pyrenea (perbatasan Spanyol dan Perancis) ini memiliki aneka warna, seperti putih, kuning, salem, merah, pink dan violet. Krisan juga mempunyai banyak variasi kelopak: tunggal dan bertumpuk dengan ukuran kecil hingga super besar. Keindahan krisan memikat banyak orang.

Di Indonesia krisan lebih popular sebagai bunga potong dan bunga siap pajang yang dijual dalam pot. Tanaman yang masih termasuk keluarga Compositae ini sedikit manja dan membutuhkan perawatan khusus. Masuk akal karena asal krisan dari daerah subtropik yang beriklim dingin, sekitar 17 - 24 derajat C.

Untuk pemasaran bunga krisan nongkojajar telah mencapai pasar hingga luar pulau termasuk bali. Mulai dari prosaes pena

Krisan biasanya dikembang biakan dengan biji yang sebagian besar didatangkan dari Belanda. Sejauh ini bibit asal biji masih menjadi pilihan utama karena hasil yang seragam, perakarannya kuat dan masa berbunga lebih panjang. Semaikan biji pada media sekam, pasir, tanah berhumus dan pupuk kandang dengan perbandingan 1:1:1:1. Agar media terbebas dari bakteri pembusuk, kukus media sebelum digunakan.

Setelah bibit muda memiliki 5-8 lembar daun, pindahkan ke dalam pot atau ke lokasi tanam. Pada masa pertumbuhan krisan harus diberi naungan dan sinar buatan selama 16 jam sehari. Saat kuntum bunga mulai bermunculan, cahaya harus dikurangi 8 jam sehari agar warna bunga tidak pudar dan tangkai bunga tidak memanjang.

Pemisahan anakan, sambung pucuk dan stek pucuk cocok untuk menanam krisan yang menggunakan media pot. Stek pucuk disarankan karena lebih cepat menghasilkan bunga dibandingkan bibit yang berasal dari biji atau pemisahan anakan. Caranya, potong pucuk sepanjang 5 - 6 cm. Untuk mempercepat keluar akar, olesi pangkal batang dengan zat perangsang akar/rootone. Tanam di media yang telah disiapkan.

Pada masa pertumbuhan (hingga dua bulan) beri pupuk lengkap seperti gandasil, hyponex atau complesal dengan kadar nitrogen tinggi. Ketika tanaman menampakkan kuntum bunga, gunakan pupuk dengan kadar P (fosfat) tinggi untuk merangsang munculnya kuntum bunga. Lakukan pemupukan pagi hari sebelum matahari tinggi agar pupuk tidak menguap.

Tanaman krisan sangat rentan terhadap serangan hama. Kutu daun, ulat daun, karat daun dan busuk akar akibat jamur dan bakteri paling banyak dijumpai. Jaga kebersihan media dan lakukan penyemprotan fungisida seperti bonlate atau dithane M45 dan insektisida secara berkala.

Komoditi pasar bunga krisan nongkojajar telah mencapai pasar hingga luar pulau termasuk bali. proses penanaman hingga pengepakan semua dilakukan di nongkojajar.

Untuk harga terbaru hingga saat ini :
* Rp 10.000 / Ikat untuk jenis standart kwalitas A (Dimana satu ikat terdapat 10 Batang )
* Rp 9.000 / Ikat untuk jenis Spray kwalitas A (Dimana satu ikat terdapat 10 Batang )
* Rp 7.000 / Ikat untuk jenis standart kwalitas B (Dimana satu ikat terdapat 10 Batang )
* Rp 6.000 / Ikat untuk jenis Spray kwalitas B (Dimana satu ikat terdapat 10 Batang ).

Untuk yang berminat bisa hub Contact person :
Johan Wahyu Adi. Tlp : (0343) 487 9502 / 0856 333 88 77 / (0343) 499280
Email :jwahyuadi@yahoo.com
Fax : (0343 ) 499280
Blog :http//bungakrisanongkojajar.blogspot.com
S Sunaryo Hadi. Tlp : 081 252 763 25